KPK Panggil Tiga Anggota DPRD Jambi Sebagai Tersangka

KPK Panggil Tiga Anggota DPRD Jambi Sebagai Tersangka
Febri Diansyah (ist)

BRITO.ID, BERITA JAKARTA - KPK memanggil tiga anggota DPRD Provinsi Jambi terkait kasus dugaan suap pengesahan APBD 2017-2018. Mereka dipanggil sebagai tersangka.

Ketiga anggota DPRD Jambi yang dipanggil tersebut adalah Muhammadiyah, Elhelwi, dan Zainal Abidin.

"Ketiganya dipanggil untuk diperiksa sebagai tersangka," kata Kabiro Humas KPK Febri Diansyah kepada wartawan, Kamis (18/7/2019).

Selain itu, KPK memanggil seorang pihak swasta bernama Joe Fandy Yoesman alias Asiang. Dia merupakan tersangka yang diduga memberi duit suap kepada para anggota DPRD Jambi.

Dalam kasus ini, total ada 12 anggota DPRD Jambi dan seorang swasta yang menjadi tersangka. Kedua belas anggotaDPRD Provinsi Jambi yang menjadi tersangka itu diduga mengumpulkan para anggota fraksi di DPRD Jambi terkait pengesahan APBD. 

Para anggota DPRD Jambi yang menjadi tersangka diduga menerima Rp 400-700 juta per fraksi atau Rp 100-200 juta per orang. Menurut KPK, dugaan suap untuk pengesahan RAPBD Provinsi Jambi 2017 senilai total Rp 12,9 miliar dan untuk RAPBD 2018 senilai Rp 3,4 miliar.

KPK menduga suap itu sebagian berasal dari Asiang. Berikut ini daftar 12 anggota DPRD Provinsi Jambi yang menjadi tersangka:

1. Cornelis Buston (CB), Ketua DPRD
2. AR Syahbandar (ARS), Wakil Ketua DPRD 
3. Chumaidi Zaidi (CZ), Wakil Ketua DPRD
4. Sufardi Nurzain (SNZ), pimpinan Fraksi Golkar
5. Cekman (C), pimpinan Fraksi Restorasi Nurani
6. Tadjudin Hasan (TH), pimpinan Fraksi PKB
7. Parlagutan Nasution (PN), pimpinan Fraksi PPP
8. Muhammadiyah (M), pimpinan Fraksi Gerindra
9. Zainal Abidin (ZA), Ketua Komisi III
10. Elhelwi (E), anggota DPRD
11. Gusrizal (G), anggota DPRD
12. Effendi Hatta (EH), anggota DPRD, seperti dilansir detikcom. (RED)