Bupati Segudang Prestasi Ini Kena OTT KPK, Gubernur Sumsel: Aku Belum Pacak, karena Belum dapat Pemberitahuan Resmi

Bupati Musi Banyuasin (Muba) Dodi Reza Alex Noerdin terjaring dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Jumat (15/10/2021) malam. Gubernur Sumatera Selatan, Herman Deru saat dikonfirmasi mengatakan, ia belum mendapatkan keterangan resmi terkait OTT yang menimpa putra Alex Noerdin tersebut. Sehingga tak bisa memberikan komentar secara gamblang.

Bupati Segudang Prestasi Ini Kena OTT KPK, Gubernur Sumsel: Aku Belum Pacak, karena Belum dapat Pemberitahuan Resmi
Dodi Reza Alex Noerdin (ist)

BRITO.ID, BERITA JAKARTA - Bupati Musi Banyuasin (Muba) Dodi Reza Alex Noerdin terjaring dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Jumat (15/10/2021) malam.

Gubernur Sumatera Selatan, Herman Deru saat dikonfirmasi mengatakan, ia belum mendapatkan keterangan resmi terkait OTT yang menimpa putra Alex Noerdin tersebut. Sehingga tak bisa memberikan komentar secara gamblang.

“Aku belum pacak (bisa), karena aku belum dapat pemberitahuan resmi. Baru jingok (lihat) running text,”kata Herman, usai menghadiri acara peresmian Letter Sign Gerbang Jakabaring Sport Centre Palembang, Sabtu (16/10/2021).

Deru menjelaskan, bila yang tertangkap tangan adalah pejabat daerah, maka seluruh tanggung jawab akan diambil alih agar roda pemerintahan tetap berjalan.

“Maksudnya kepala daerahnya, secara resmi aku belum dapat info,”ujar Herman.

Selain itu, Deru pun meminta seluruh Bupati dan Walikota yang ada di Sumatera Selatan agar menghindari seluruh hal yang berkaitan dengan tindak pidana. Sehingga tak tersangkut dalam permasalahan hukum.

“Saya bukan ngomong berhati-hati ya, tetapi hindari. Hati-hati itu lajukelah (silahkan) tapi hati-hati, ya kan? tapi kalau aku (imbau), hindari hal-hal yang berkenaan pelanggaran-pelanggaran tindak pidana,”tegasnya.

Juru Bicara KPK Ali Fikri membenarkan bahwa Bupati Musi Banyuasin, Dodi Reza Alex Noerdin, ditangkap dalam operasi tangkap tangan (OTT) pada Jumat (15/10/2021) malam. 

"Benar, KPK telah melakukan kegiatan tangkap tangan di Kabupaten Musi Banyuasin, penyelidik KPK masih bekerja mengumpulkan bukti-bukti dan mengamankan beberapa orang," kata Ali Fikri saat dihubungi, Sabtu (16/10/2021).

Ia belum mengungkap secara terperinci soal pihak-pihak yang terjaring dalam OTT. Ia hanya menyebutkan, OTT itu berkaitan dengan dugaan korupsi mengenai pengadaan proyek infrastruktur. 

Dodi Reza Alex Noerdin

Bupati Musi Banyuasin (Muba) Dodi Reza Alex Noerdin dikabarkan terjaring dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Jumat (15/10/2021) malam.

Pada jenjang S2, ia kembali mengukir prestasi saat lulus dengan predikat Magna Cum Laude.

Tidak mengejutkan ketika kemudian ia mendapat beasiswa fellowship di Massachussets Institute of Technology (MIT), Cambridge, Massachusetts, USA pada tahun 2010.

Pada tahun 2010 dan 2011, ia menjadi delegasi Indonesia dalam WTO Third Country Training Programme di Singapura.

Dodi Reza juga pernah berpartisipasi dalam Forum 100 Kepemimpinan Asia di Filipina tahun 2008.

 Sebagai Anggota DPR RI, ia pernah memimpin Delegasi Parlemen RI di Annual Parliamentary Hearing pada Sidang Umum PBB tahun 2013 di New York, Amerika Serikat.

Pada saat menjabat Bupati, Dodi memperjuangkan komoditas sawit Indonesia seperti pada Konferensi PBB di Polandia 2019 dan di Madrid 2020.

Ayah dari putri kembar bernama Aletta dan Atalie serta suami dari mantan presenter Thia Yufada ini, pernah pula menduduki pos jabatan Ketua Umum Pengprov PERBASI.

Selain itu juga pernah menjabat Ketua Umum Perbasasi (Baseball dan Softball), Wakil Ketua Umum dan Anggota Majelis Sabuk Hitam INKAI, Pembina Skyland Motor Sport Sumsel, pernah juga menjabat Presiden Sriwijaya Football Club (SFC), dan komisioner Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC) mewakili klub sepak bola se-Indonesia.

Pada tahun 2010 dan 2011, ia menjadi delegasi Indonesia dalam WTO Third Country Training Programme di Singapura.

Dodi Reza juga pernah berpartisipasi dalam Forum 100 Kepemimpinan Asia di Filipina tahun 2008.

Sebagai Anggota DPR RI, ia pernah memimpin Delegasi Parlemen RI di Annual Parliamentary Hearing pada Sidang Umum PBB tahun 2013 di New York, Amerika Serikat.

Sumber: Suara.com

Editor: Ari