Ratna Minta Tolong ke Pabowo, Dahnil: Jangan Lupa Jokowi-Ahok Pernah Minta Bantuan Politik

Ratna Minta Tolong ke Pabowo, Dahnil: Jangan Lupa Jokowi-Ahok Pernah Minta Bantuan Politik

BRITO.ID, BERITA JAKARTA - Koordinator Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Dahnil Anzar Simanjuntak mengungkapkan, Ratna Sarumpaet pernah menemui Djoko Santoso, Ketua BPN Prabowo-Sandiaga. Dia mengadukan tentang penganiayaan yang dialaminya.

"Ratna juga secara langsung mendatangi Djoko Santoso, menyatakan dengan penuh keyakinan bahwa beliau dianiaya," kata Dahnil di rumah Prabowo, Jalan Kertanegara IV, Jakarta, seperti dilansir Antara Rabu malam.

Dalam pertemuan itu menurut Dahnil, Ratna meminta untuk dipertemukan dengan Prabowo dan akhirnya pertemuan tersebut terjadi pada Selasa (2/9).

Dia menceritakan, dalam pertemuan dengan Prabowo itu, Ratna juga menceritakan bahwa dirinya dianiaya dan meminta bantuan.

"Prabowo dengan semua orang yang dizolimi minta tolong dibantu, itu dibantu. Banyak orang yang datang ke beliau, minta tolong soal ekonomi dan politik, jangan lupa Jokowi dan Ahok minta bantuan politik ke beliau," ujarnya.

Dahnil mengatakan Prabowo tidak pernah berprasangka buruk kepada orang-orang yang meminta bantuan. Dan saat itu Ratna merupakan anggota juru kampanye nasional sehingga akan dibantu.

Kata dia, BPN Prabowo-Sandiaga merasa dirugikan atas pernyataan bohong yang diungkapkan Ratna. Sebab sudah berbohong terhadap Prabowo, Sandiaga Uno, Amien Rais dan semua anggota BPN Prabowo-Sandiaga.

"Jadi bukan cuma kami kebobolan tetapi karena posisi beliau juga sebagai jurkamnas. Tentu elit di BPN terbuka dengan siapa pun, jadi memang dia aktif temui Prabowo dan Djoko Santoso," katanya.

Selain itu Dahnil mengucapkan terima kasih kepada Kepolisian yang cepat mengungkap kebohongan Ratna. Dia berharap kasus lain cepat diungkap karena masih banyak hoax yang diproduksi pihak lain. (red)