Minyak Dunia Naik Tipis Tapi Jatuh untuk Pekan Keenam Berturut-Turut

Minyak Dunia Naik Tipis Tapi Jatuh untuk Pekan Keenam Berturut-Turut

BRITO.ID, BERITA NEW YORK - Minyak berakhir naik tipis setelah perdagangan volatil pada Jumat (Sabtu pagi 17/11, WIB), didukung oleh harapan bahwa Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) akan setuju untuk memangkas produksi bulan depan, tetapi harga jatuh untuk pekan keenam berturut-turut di tengah kekhawatiran kelebihan pasokan global.

Raksasa OPEC Arab Saudi ingin produsen-produsen utama memangkas produksi sekitar 1,4 juta barel per hari, sekitar 1,5 persen dari pasokan global, untuk mendukung pasar, sumber mengatakan kepada Reuters pekan ini. Tetapi produsen lain, termasuk Rusia, enggan menyetujui pemangkasan pasokan tersebut.

Minyak mentah Brent berjangka ditutup naik 14 sen AS atau 0,2 persen, menjadi 66,76 dolar AS per barel. Patokan global ini jatuh 4,6 persen dalam seminggu, penurunan mingguan keenam berturut-turut.

Minyak mentah AS berjangka West Texas Intermediate (WTI) menetap tidak berubah pada 56,46 dolar AS per barel setelah diperdagangkan antara 55,89 dolar AS hingga 57,96 dolar AS.

Kontrak WTI, yang mengalami kerugian satu hari paling tajam dalam lebih dari tiga tahun pada Selasa (13/11), jatuh 5,6 persen dalam seminggu, juga penurunan mingguan keenam berturut-turut.

Setelah penurunan tajam pada Selasa (13/11), pasar mengalami koreksi ringan, dan sekarang stabil, kata Tariq Zahir, anggota pengelola di Tyche Capital Advisors di New York.

"Sebuah reli bantuan ada di kartu," kata Bob Yawger, direktur berjangka energi di Mizuho di New York. OPEC kemungkinan akan didorong untuk bertindak karena produksi AS terus meningkat, katanya.

Namun, kenaikan hari ini kemungkinan menjadi terbatas karena pedagang berhati-hati memasuki akhir pekan, katanya. "Butuh jiwa yang berani untuk pulang sangat lama akhir pekan ini, mengingat penurunan yang kami alami dalam delapan minggu terakhir." Para menteri OPEC akan bertemu pada 6 Desember di Wina untuk memutuskan kebijakan produksi bagi enam bulan ke depan di tengah peningkatan surplus di pasar dunia.

Produksi minyak mentah AS mencapai rekor lain pekan lalu, pada 11,7 juta barel per hari, data pemerintah menunjukkan. Rekor produksi berkontribusi pada peningkatan mingguan terbesar dalam stok minyak mentah AS dalam hampir dua tahun.

Para pengebor AS menambahkan dua rig minyak minggu ini, sehingga jumlah rig menjadi 888 rig, masih merupakan level tertinggi sejak Maret 2015, perusahaan jasa energi General Baker Co Baker Hughes mengatakan dalam laporannya. Jumlah rig dilihat sebagai indikator pertumbuhan produksi di masa depan.

Amerika Serikat memberlakukan sanksi terhadap ekspor minyak Iran bulan ini dan ekspor minyak mentah Iran telah turun tajam dalam beberapa bulan terakhir, meskipun Washington menahan pukulannya dengan memberikan beberapa pengecualian sementara.

Produsen minyak lainnya memiliki lebih dari kompensasi untuk minyak Iran yang hilang, dan sebagian besar analis sekarang melihat surplus pasokan signifikan dengan peningkatan persediaan, memberikan tekanan pada harga.

Takut mengulang kejatuhan harga 2014, OPEC secara luas diperkirakan akan segera mulai memangkas produksi.

Ini bisa menghasilkan "rebound" harga yang cepat, beberapa analis mengatakan, terutama jika produksi turun lebih jauh di Venezuela dan Libya.

"Kami kemungkinan mulai Desember dan seterusnya memiliki setidaknya satu juta barel per hari (bph) pengurangan dari ekspor minyak (Iran)," Harry Tchilinguirian, kepala global strategi pasar komoditas di BNP Paribas, mengatakan kepada Reuters Global Oil Forum.

Tchilinguirian mengatakan dia tidak akan terkejut jika Brent pulih ke 80 dolar AS per barel tahun ini.

Juga mendukung harga, Irak kembali mengekspor minyak dari ladang minyak Kirkuk utara pada Jumat (16/11), menghasilkan 50.000-100.000 barel per hari, seorang jurubicara kementerian perminyakan mengatakan. Beberapa analis memperkirakan volumenya akan jauh lebih tinggi, mendekati 300.000 barel per hari.

Para hedge fund dan manajer uang lainnya memangkas taruhan "bullish" mereka pada minyak mentah AS, memotong posisi gabungan berjangka dan opsi mereka di New York dan London selama pekan yang berakhir 13 November dengan 8.259 kontrak menjadi 165.121 kontrak, terendah sejak 27 Juni 2017, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi AS (CFTC ) mengatakan.

Spekulan Brent di Intercontinental Exchange (ICE) memotong posisi "net long" mereka sebanyak 45.216 kontrak menjadi 214.832 dalam seminggu, juga yang terendah sejak 27 Juni 2017. (RED)