50 Hektar Kawasan Hutan Batanghari Direhabilitasi Pada 2019

50 Hektar Kawasan Hutan Batanghari Direhabilitasi Pada 2019

BRITO.ID, BERITA BATANGHARI – Sekitar 50 Hektar Kawasan hutan taman raya (Tahura) pada 2019 akan direhabilitasi. “Rehabilitasi tersebut dilakukan menggunakan Dana Bagi Hasil (DBH) dari pemerintah pusat yang dikucurkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD),” kata Kasi Rehabilitasi Hutan Dinas Lingkungan Hidup Batanghari Sandi, Minggu (2/12).

Secara administrasi 50 hektar lahan Tahura akan direhabilitasi berada di wilayah Desa Mekar Jaya Kecamatan Bajubang. Bentuk rehabilitasi akan dilakukan Dinas Lingkungan Hidup (DLH), berupa penanaman pohon-pohon endemik daerah setempat.

Kemudian pohon meranti, pulai dan mahoni serta pohon yang sesuai dengan struktur tanah di lahan itu. Selain itu, juga dilakukan penanaman jenis-jenis pohon yang dapat menghasilkan, seperti pohon jengkol, aren dan petai yang biasa disebut sebagai Multi Purpose Tre Sedding (MPTS). Dengan komposisi 90 persen jenis pohon endemik dan 10 persen MPTS.   

Sandi mengatakan, rehabilitasi 50 hektar lahan tersebut dilakukan berdasarkan Land Maping Unit (LMU) prioritas dua, artinya lahan-lahan tersebut benar-benar gundul dan tidak lagi terdapat tegakan kayu. Rehabilitasi dilakukan mengacu pada dokumen penataan blok pengelolaan tahura yang telah disahkan oleh Dirjen Konserfasi Sumber Daya Alam Ekosistem (KSDAE) kementrian LHK.

Berdasarkan dokumen, dari 15.830 hektar luas tahura didaerah itu, lahan yang harus direhabilitasi seluas 2.515 hektar. Namun 50 hektar lahan merupakan diprioritaskan untuk direhabilitasi. “Untuk merehabilitasi 2.515 hektar lahan tahura tersebut membutuhkan dana yang cukup besar, diperkirakan mencapai Rp26,65 miliar,” kata Sandi.

Sementara itu, untuk merehabilitasi lahan tahura 50 hektar membutuhkan dana sebesar Rp 534,68 juta. Dana itu belum termasuk dana pemeliharaan paska rehabilitasi yang dilakukan dalam kurun waktu dua tahun. Selain rehabilitasi lahan tahura melalui DBH, juga akan dilakukan rehabilitasi lahan tahura oleh pihak swasta. Diperkirakan luas lahan yang akan direhabilitasi oleh pihak swasta tersebut seluas 25 hektar.

“Saat ini rehabilitasi yang akan dilakukan oleh pihak swasta tersebut masih dalam tahap negosiasi dan direncanakan akan dilakukan oleh PT.PBMSC,” kata Sandi.  (red)

Kontributor : Syahreddy