KPK Surati DPR Terkait Capim KPK Firli dan Johanis

KPK Surati DPR Terkait Capim KPK Firli dan Johanis
KPK. (Ist)

BRITO.ID, BERITA JAKARTA - KPK menyurati Komisi III DPR terkait capim KPK Firli Bahuri. Surat ini berisikan rekam jejak capim Firli yang dinyatakan KPK melanggar kode etik berat saat menjabat Deputi Penindakan KPK.

"Pimpinan KPK mengirim surat ke DPR (terkait) dua orang, satu Firli yang dianggap bermasalah, satu jaksa Johanis Tanak," kata Wakil Ketua Komisi III DPR Desmond Junaidi Mahesa kepada wartawan di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Kamis (12/9/2019).

Desmond menyebut keterangan mengenai rekam jejak capim KPK bukan hal baru. Namun dia mempertanyakan surat terkait capim KPK yang dikirim saat fit and proper test capim KPK digelar di Komisi III.

"Agak aneh seorang pimpinan KPK hari ini melakukan penyerangan di detik-detik terakhir. Ini luar biasa sekali, sudah bukan sesuatu yang lumrah. Ini kenapa tidak sejak awal di Pansel. Ada ketakutan luar biasa, ada penolakan luar biasa. Ini kan aneh," tutur Desmond.

Sementara itu, soal rekam jejak capim KPK Johanis Tanak, Desmond tak menjelaskan gamblang. "Ya mirip, ada masalah di Sulteng dan macam-macam," katanya.

KPK menyatakan Irjen Firli Bahuri, yang merupakan mantan Deputi Penindakan, melakukan pelanggaran kode etik berat. Penasihat KPK Tsani Annafari membeberkan rangkaian pertemuan yang membuat Firli dinyatakan melakukan pelanggaran etik berat.

Tsani awalnya menjelaskan pemeriksaan dugaan pelanggaran etik ini dilakukan setelah ada pengaduan masyarakat pada 18 September 2018. Dalam pemeriksaan, ditemukan fakta kalau Firli melakukan sejumlah pertemuan, termasuk dengan mantan Gubernur NTB Muhammad Zainul Majdi atau Tuan Guru Bajang (TGB).

"Terdapat sejumlah temuan. Diduga Saudara F sebagai Deputi Penindakan KPK melakukan sejumlah pertemuan. Yang pertama, dua kali pertemuan dengan Gubernur NTB dengan rincian yaitu pada 2 Mei 2018 KPK melakukan penyelidikan dugaan tindak pidana korupsi terkait kepemilikan saham pemerintah daerah dalam PT NMT 2009-2016," kata Tsani di gedung KPK, Rabu (11/9).

Kemudian pada 13 Mei 2018, TGB dan Firli kembali bertemu dalam acara Farewell and Welcome Game Tennis Danrem 162/WB di Lapangan Tenis Wira Bhakti. TGB dan Firli juga terlihat berbicara dan akrab dalam pertemuan ini. (RED)