Petani Korban Kelompok Kriminal SMB Tuntut Keadilan

Petani Korban Kelompok Kriminal SMB Tuntut Keadilan
Kelompok SMB yang diamankan polisi. (Deni/brito.id)

BRITO.ID, BERITA JAMBI - Para petani di Jambi yang menjadi korban aksi intimidasi hingga penipuan yang dilakukan oleh kelompok Serikat Batanghari Mandiri (SMB) menuntut seluruh pihak agar menegakkan keadilan dalam proses hukum.

Tokoh masyarakat Desa Bukit Bakar, Kabupaten Tebo, Amin Senin (2/9/2019) mengatakan, dirinya berharap agar semua pihak bisa menegakkan keadilan yang seadil-adilnya. Terutama dalam memproses kasus SMB dengan pimpinan Muslim yang saat ini sedang ditangani oleh Kepolisian Daerah (Polda Jambi).

Baca Juga: Duh!! 628 Bidang Tanah Milik Pemkab Sarolangun Belum Bersertifikat

"Dalam proses hukum, minta kasus kelompok SMB ini bisa diungkap sebenar-benarnya dengan menegakkan keadilan sehingga kami yang menjadi korban SMB, tidak dirugikan," katanya.

"Dalam kasus SMB, akhir-akhir ini masih ada sekelompok orang yang mencoba membela mereka, tanpa melihat fakta yang sebenarnya yang dialami para korban intimidasi dari kelompok SMB di lapangan. Kami berharap semua pihak benar-benar dapat mengungkap dan menegakkan keadilan yang sangat kami tunggu-tunggu," ungkap Amin.

Masih banyak hal-hal yang tidak terungkap terkait keburukan dari kelompok SMB yang aksinya sudah mereka lakukan selama satu tahun terakhir. Dan, untuk diketahui oleh publik, pihaknya menegaskan bahwa SMB bukanlah kelompok tani, melainkan kelompok yang melakukan tindakan kriminalitas yang berkedok kelompok tani.

Amin juga menegaskan bahwa Serikat Mandiri Batanghari yang diketuai Muslim juga memanfaatkan Suku Anak Dalam (SAD ) dibalik penguasaan lahan milik perusahaan swasta sejak April 2018. 

Selama ini Muslim telah memperdayai dan memanfaatkan warga SAD, untuk membantu pihak SMB menguasai lahan dengan iming-iming perluasan lahan garapan.

Sementara itu Imron petani kelapa sawit asal Kabupaten Batanghari, juga mengaku bahwa dirinya merupakan salah satu korban penipuan yang dilakukan oleh kelompok SMB.

Kasus Imron bermula saat dirinya bertransaksi dengan kelompok SMB dan membeli lahan dari mereka, yang sampai saat ini tidak ada kejelasannya. Padahal uang pembelian lahan sudah diserahkan kepada pimpinan SMB, Muslim.

Imron ketika itu bersama lima rekannya membeli lahan yang dijanjikan seluas 3,5 Ha dengan memberikan uang sebesar Rp8 juta hingga Rp15 juta per orang.

Namun sampai saat ini lahan yang dijanjikan tidak pernah ada dan tidak diketahui dimana letaknya, karena kasus SMB lebih dahulu diungkap oleh kepolisian.

"Saya sangat bersyukur karena akhirnya kasus ini dapat terungkap. Imron hanya dapat berharap, keadilan dapat ditegakkan dalam kasus tersebut," katanya.

Selain itu, kelompok SMB juga diketahui sudah mempersenjatai diri dengan bambu runcing dan kecepek (senjata api rakitan) yang biasa di gunakan SAD untuk berburu.

Kelompok SMB selama ini diketahui telah berusaha merekrut masyarakat lokal asli desa, untuk membantu mereka, mengusai lahan yang sudah ditanami tanaman milik perusahaan swasta dengan membayar iuran Rp1 Juta sampai 3 Juta, dengan dijanjikan pemberian lahan seluas 3,5 Ha.

Pasca penangkapan kelompok SMB akhirnya membuka tabir gelap praktik transaksi jual beli lahan illegal yang selama ini telah dilakukan oleh Muslim dan kawan-kawan.

Praktik ini terkuak dari pengakuan Imron yang pada tahun 2018  telah menyetorkan dana sebesar Rp8 juta pada Muslim.

Imron mengaku tergiur dengan miringnya harga yang ditawarkan oleh Muslim tanpa mengetahui bahwa lahan yang ditawarkan oleh Muslim CS tersebut merupakan lahan kawasaan hutan yang telah diberikan izin pemanfaatan hutan tanaman rakyat (HTR) maupun hutan tanaman Industri (HTI).

Imron saat ini tersadar dan mengaku pasrah, dirinya telah termakan iming-iming janji manis Muslim dan dirinya juga telah melaporkan peristiwa ini ke Polda Jambi.

Baca Juga: Perusahan Baru Wajib Siapkan Kelengkapan Alat Damkar

Sedangkan pengakuan yang sama juga diutarakan oleh Kepala desa Sengkati Baru, Kabupaten Batanghari, Hendrianto. Menurut Hendri, dirinya juga merupakan salah seorang korban dari penganiayaan dan penyerangan dari kelompok SMB beberapa waktu lalu sebelum kasusnya diungkap oleh Polda Jambi.

Hendrianto juga meminta keadilan untuk dapat ditegakkan seadil adilnya, terlebih menurut Hendrianto, dirinya merupakan salah seorang korban yang hampir terbunuh akibat ulah kelompok Bersenjata SMB pada pertengahan bulan juli lalu. (RED)

Reporter : Deni